Cerita Seks Percintaan Saat Kuliah

Cerita Seks Percintaan Saat Kuliah

Cerita Seks Percintaan Saat Kuliah

Cerita Seks Percintaan Saat Kuliah, Indo Seksi Foto Bugil, Indonesian Porn PicsXXX PhotosSex Images Indo Xxx Porn Site. Koleksi Foto Memek Tante, , Janda & Abg Memek Genit, Memek Mulus, Memek Tembem, Memek Sempit, Bugil Terbaru. is the best porn site for Indonesian Porn Pics, XXX Photos and Sex Images. Hot girls indo naked. Porn Pics & Movies. Fantastic sperming

Cerita Seks Percintaan Saat Kuliah

Pengantar pertama saya ke bulan Sani adalah karena ada konferensi publik bersama dua fakultas oleh seorang ekonom nasional. Cukup biasa, kebetulan ada bangku kosong di sebelahnya dan aku mengisinya. Kebetulan, itu adalah satu-satunya bangku kosong di area strategis, di belakang dan di dekat pintu keluar.

Wajahnya khas dari gadis cantik dengan darah Cina, bulat telur, putih kekuningan, mata bulat kecil dengan sudut sedikit menyempit, hidung runcing kecil, bibir agak tipis. Saat itu, ia sepertinya tidak menggunakan riasan tebal. Tidak terlalu mencolok dibandingkan dengan teman-temannya yang memakai pakaian tebal.

Petualangan seksual saya dan Sani adalah untuk pertama kalinya sekitar 6 bulan setelah berjalan bersamanya. Pada waktu itu, sekitar jam 7 malam, di sofa dan mengobrol dengan segala macam hal di sana-sini. Sampai akhirnya Sani “lesehan” di lenganku ketika aku menonton opera sabun di televisi dan aku menyerahkan tanganku di perutnya. Rupanya, Sani benar-benar “menarik” dengan pengalaman pelukan pertama ini. Tanganku kencang dan matanya tertutup saat wajahnya mengangkat matanya.

Aku mulai mencium pelipisnya dan Sani bereaksi dengan erangan kecil saat dia menggerakkan kakinya, menggosok dirinya sendiri dan menekuk lututnya. Terungkap bahwa paha Sani berwarna putih, halus, sedikit mengkilap. Dan Sani tidak berusaha menutup ujung rok midi (bukan mini) yang terungkap. Kaki tipis dan putih, dengan latar belakang rok mini berwarna merah muda dan lambang yang dibungkus celana katun coklat muda membentuk pemandangan yang indah dan tak terlupakan.

Saya terus mulai mengeksplorasi bibir dan Sani terbukti bereaksi lebih intens. Saya memindahkan tangan kanan saya ke bagian bawah blus dan meletakkannya di payudara kiri. Secara otomatis, tangan saya memutar gunung kembarnya. Aku meletakkan jari-jariku di bawah bra sampai dia menyentuh puting susu Sani yang tetap keras. Mulai muncul sentakan kecil di pinggul Sani. Bahkan rok mininya telah diturunkan dengan sempurna dan blus putihnya “berantakan”.

Bandar Poker QQ

Aku terus meraba-raba dan kadang-kadang mencubit puting Sani dengan jari tengah dan ibu jari. Pada saat itu, Sani masih mengerang sedikit dengan senyum dan pinggulnya sedikit bergetar. Payudara kuraba alternatif ke kiri dan ke kanan. Saya juga melihat pakaian dalam Sani menjadi basah (juga pakaian dalam saya).

Sekitar 15 menit kemudian, kami berhenti untuk mengubah posisi. Saya memegang kasur dan pergi tidur berdampingan. Sani mulai melepas blusnya. Diikuti oleh saya yang melepaskan bra yang juga berwarna cokelat muda. Wah .., jangan Saninkan … dua bukit kembar mengeras, puting cokelatnya menonjol. Kali ini, saya mengambil inisiatif untuk menjilat kedua puting susu secara bergantian kiri dan kanan.

Terkadang aku meremas bibirku saat tanganku menekan bagian bawah payudaranya. Aku benar-benar menikmati lekukan dan tonjolan kecil di sekitar puting susunya dengan lidah dan bibirku dan Sani tampaknya mencoba menahan perasaan geli dengan menggenggam kasur dengan kuat sambil mengerang tentu saja sambil mengerang tentu saja sambil tertawa sesekali.

Tiba-tiba, tubuh Sani berkontraksi, punggungnya naik, pahanya gemetar hebat, melakukan beberapa perjalanan bolak-balik. Sepertinya Sani tidak bisa lagi mengendalikan pangkal pahanya. Dan payudaranya menjadi lunak lagi. Setelah getaran itu berhenti, aku melihat Sani masih memejamkan matanya tetapi tangannya tidak lagi digenggam oleh kasur, kali ini, tangan Sani menggosok kepalaku. Ternyata, benar-benar pengalaman orgasme pertama untuk bulan Sani. Itu berarti orgasme dengan melibatkan orang lain.

Sementara Sani “sedang beristirahat”, aku terus “mengeksplorasi”, kali ini agak di perut Sani. Lidahku menjilat pusar sementara tangan kiriku memijat payudaranya secara bergantian. Tangan kananku mulai masuk ke bawah rok dengan menggosok perut Sani sedikit ke tombol perut ke pinggul, tetapi masih di luar celana dalamnya. Sekali lagi … Sani mulai mengerang dan tertawa kecil. Tak lama setelah itu, payudara dan puting Sani mulai mengeras.

POKER ONLINE UANG ASLI TERBARU

Saya juga melihat matanya mulai tertutup dan erangannya tampak lebih kuat, lebih manja, dan menggemaskan. Tangannya juga meraih kasur lagi. Menyeka tangan kanan saya sedikit ke daerah “segitiga emas” dan tangan saya bisa merasakan garis-garis rambut kemaluan dari luar pakaian dalam kapas yang basah kuyup. Tanganku terus bergerak di paha dan lutut Sani dengan erat. Aku menurunkannya lagi, kali ini antara telunjuk dan jari tengah, antara paha dan lutut.

Tiba-tiba, kedua paha terbuka dan aku menggosok bagian dalam paha dengan bebas. Akhirnya, jari-jariku mulai menyentuh bagian wanita. Celana dalam yang basah memungkinkan jari-jari saya untuk lebih mudah menikmati bibir kemaluan, lipatan, tonjolan klitoris, dan jejak rambut kemaluan. Saya menempatkan jari tengah saya memanjang di lubang perempuan sementara telapak tangan saya memegang bagian atas berbulu. Mulailah mengukur jari-jariku bolak-balik sambil sesekali menekan tonjolan klitoris dan kadang-kadang memutar tonjolan rambut kemaluannya. Erangan Sani berubah menjadi erangan nyaring tanpa ketawa. Sampai kembali, tubuh Sani berkontraksi dan bagian belakang pangkal paha menginjak keras tanpa kendali.

Sani, yang tampak kelelahan, tampaknya berusaha menarik napas, yang masih terengah-engah. Tidak lama kemudian, Sani tertidur sebentar, hanya mengenakan pakaian di bagian bawah. Dan karena sudah makan malam, saya keluar sebentar untuk membeli nasi goreng.

Setelah kembali, Sani ternyata telah menutupi tubuhnya dengan selimut, tetapi semua pakaiannya, di dalam dan di luar, sekarang dilipat di sofa, tampaknya telah disetrika. Sani benar-benar telanjang di selimut. Saya membangunkan Sani untuk makan malam dan dia tampak enggan menunjukkan tubuhnya yang cantik. Setelah makan, saya membantu Sani untuk mengenakan semua pakaiannya sambil sesekali mencium bagian tubuhnya, terutama di sekitar dada dan perutnya. Saya sangat menyukainya ketika saya membantu memakai pakaian dalam saya. Aku mencium rambut kemaluan dan perutku ketika aku menggosok celah di lubang wanita sebelum pakaian dalamnya menutup area “segitiga emas”.

Agen SAKONGKIU <💲> Bandar Sakong Online

Dan jadilah tonggak pertama dari petualangan seksual kita malam itu. Setelah kejadian ini, kami sering mengulanginya bahkan lebih dari malam itu.